HP Mini 210 dengan Lucid Lynx

Setelah membaca ceritanya Dr. Dani bahwa HP Mini Note ternyata lancar dipasangi Linux, maka berangkatlah saya memburu Netbook itu di toko terdekat. Malas jauh-jauh ke Mangga Dua, saya ke Jambu Dua saja, langsung ke basement.

Variasi harganya ternyata parah sekali, sebuah kios berpenjaga seksi memberi harga 3 juta net tak boleh ditawar. Keliling-keliling sedikit akhirnya di pojokan nemu kios “DAS” yang memberi harga terendah, 2.7 juta tak bisa ditawar lagi. Itulah yang saya bawa pulang. Setelah semalam dikeloni baru ketahuan kalau lubang “kensington key” (apapun itu) tampak seperti korban kekerasan seksual, sesuatu sudah dipaksa masuk tanpa memperhitungkan ukuran. Tapi toko tidak mau tukar baru, alasannya nggak ada stok. Ya sudah, toh sepertinya lubang misterius itu tak ada manfaatnya, fungsi lainnya juga berfungsi oke. Hikmah agar lain kali lebih teliti sebelum membayar.

Pertimbangan utama milih HP Mini 210-1014TU PC ini hanyalah fungsi, harga dan garansi. Bukan gengsi. Kalau tujuan bisa dicapai dengan murah, ngapain mahal? Penampilannya juga tidak murahan kebangetan. Murahnya lapisan luar memang menyebabkan jejak-jejak jari terlihat jelas, tapi siapa peduli. Kalau perlu nanti ditempeli upil berbagai ukuran supaya nyeni.

Semua fitur standar netbook ada. Kurangnya hanya tak ada bluetooth, dan baterainya masih 3 cell. Bukan masalah, harga bluetooth sekarang cuma 25 ribu perak, itu belum ditawar. Baterai 3 Cell kuat untuk 1.5 jam-an kerja keras, dan saya belum ada rencana untuk kerja keras selama itu. Lagi pula adaptornya cuma 40 watt, saat di rumah siapapun bisa nyantol PLN tanpa jadi terlalu boros.

Satu lagi kekurangannya adalah “kosong”, alias tidak dikasih sistem operasi apapun kecuali Dos. Memang ditawari isi Windows XP “gratis” sebagai bonus, tapi saya tolak. Sejak awal saya niat isi netbook ini dengan Ubuntu.

Sesuai rencana itu netbuk saya isi dengan UNR (Ubuntu Netbook Remix), versi Lucid Lynx 10.04. Instalasi lancar dan semua langsung berfungsi termasuk webcam dan mic. Webcam-nya lumayan, bisa menyadarkan saya akan usia yang sudah tidak muda lagi *dasar jarang ngaca*.

Hanya wifi dan touchpad yang tidak langsung berfungsi. Wifi baru oke setelah diinstall driver ‘Broadcom STA’. Touchpad berfungsi, tapi on off nya tidak berfungsi. Sampai seseorang menemukan caranya, saya harus ngetik sambil mengawasi jempol.

Video Graphics Intel Graphics Media Accelerator 3150 itu cuma namanya aja keren, tapi hanya kuat nonton streaming film-film tube resolusi terendah. Banyak reviewer bilang vga ini tidak akan mampu untuk nonton kualitas HD. Biar saja, toh koneksi internet disini juga belum mampu untuk streaming film HD. Untuk donlotan film biasa ala piratebay sih lancar jaya.

Layar 10.1” WSVGA Widescreen, resolusi 1024 x 600. Teknologi LED yang lebih ramah lingkungan dari pada LCD, sebuah legitimasi untuk merasa sekeren Grin Piss ;) Resolusi semungil itu awalnya cukup menyiksa. Untung dashboard wordpress.com ini juga ramah, ada “screen options” untuk membuat area penulisan bisa disetel lebih waras.

Dengan panjang 26.8 cm, lebar 17.8 cm dan tebal 2.9 cm, netbook ini lebih tipis dari kitab suci tapi bisa memuat isi yang jauh lebih banyak dan mungkin lebih bermanfaat. Beratnya juga hanya 1.22 kg, lebih enteng dari kucing.

Hard Drive 160 GB, cukup lega untuk mengusung perpustakaan portabel berisi PDF illegal, beberapa film edukasi khusus dewasa dan beberapa ratus lagu gratisan. Tapi khusus lagu, sebaiknya hanya distel menggunakan headset, karena speaker bawaan punya suara yang luar biasa jelek.

Keyboard yang katanya berukuran hanya 93% lebih kecil dari ukuran normal ini punya parit pemisah antar tombol yang cukup lebar, ngetik sepuluh jari bisa langsung lancar tanpa banyak adaptasi.

Konektifitas oke. Wifi sudah dicoba, lancar jaya internetan merayap dari dalam gedung grapari. Bluetooth sudah dibeli seharga 20 ribu perak, jadi bisa gprs-an lewat motorola Q9H maupun soner K618. Siap diajak ke hutan lah.

Jadi kesimpulannya adalah… OK, lumayan. Tinggal sedikit kegelisahan tentang suhu, kenapa rasanya panas sekali? Dengan suhu sepanas ini kalau netbook dipangku pasti akan menggelisahkan sperma. Kipasnya juga kedengarannya tidak dinamis, tidak bergerak semakin cepat ketika suhu semakin panas.

Sementara sekian.


– ini tulisan pertama yang dibuat lewat netbook
– saya berhasil posting sebelum tanggal berganti

Tag:, , , ,

21 responses to “HP Mini 210 dengan Lucid Lynx”

  1. chiw says :

    Weee review yang kereeen! *kecuali bagian upil, tentu saja! :mad:

    Kalo gampang panas, yaaa…pake cooling pad aja guh, kan udah ada yg lipet tuh, bisa dibawa kemana mana.
    Oiya, satu lagi : colokan USBnya ada berapa n letaknya gimana?
    Hp ku ada 3 tp letaknya bersisihan, suka ga muat kali semua dipaksa dicolok usb :(

  2. Bitch, The says :

    ada teknologi yg namanya USB hub. harganya… ndak tau. waktu itu dapet gretongan pas ada preskon mikocok. kalo mengacara gini, gwa kangen masa2 dapet merchandise berguna dan gratis abis…

  3. agung says :

    Saya juga berencana mengkredit nih netbook
    pilihan pertama maunya OpenSUSE tapi yang versi netbook masih belum mempelajari mungkin nanti juga akan pasang Ubuntu kemudian Arch(kalo bisa)

  4. hs says :

    nais repiu, itu settingan buat wifi ama touchpad cuma sekali apa harus disetting tiap reboot, bisa pake q9h buat ubuntu gimana gw punya moto ve538 ud googling berbulan2 gak nemu caranya, ud nanya custhelp di amrik segala, btw itu unr nya ditaro di flashdisk apa di harddisk, mohon kirim pencerahannya ke hsjanuar@gmail.com

  5. hs says :

    mau tanya lagi nich, itu bluetooth yg 20ribu bisa buat apa aja, gw beli 45ribu tapi nggak pol, btw usb modem ubuntu murah yg bisa plug and play merek apa ya ?

    • Guh says :

      Nggak pol gimana? Kurang dalem? :P
      Ini fungsi standar bisa semua, networking ok (trf/kirim file, internet) Yang belum dicoba cuma jadi akses poin untuk beberapa device sekaligus.
      Merek lupa, kardusnya sudah dibuang. Barangnya hanya sebesar kuku jadi tanpa tulisan apapun, hanya nyala biru kalau kerja.
      Sebaiknya waktu beli dibawa aja netbooknya sekalian nyoba.

  6. hs says :

    iya, katanya kecil gak taunya agak nonjol keluar jadi keliatan aneh gitu. tadinya gw mo beli acer yg linpus linux tapi gak jadi soalnya kata temen spekernya jelek, pas beli hp mini ternyata sama aja. mungkin semua netbook yg range harganya sama kualitasnya juga sama, kalo gitu bedanya apa ya, wah harus di review tuh.

    • Guh says :

      Iya, nonjol sedikit seperti kuku sebulan ga dipotong, disini pilihannya cuma itu. Di tempat yang lebih maju ada pilihan yang nyaris rata sampai susah dicabut. Saya belum pernah merasakan speker internal pc jinjing punya suara bagus. Beda merk mungkin beda garansi juga, kalau spek sama saya cari yang termurah, garansi servisnya gampang dan support open source.

  7. hs says :

    wah kemarin gw terima cd ubuntu (telat 2 minggu), dari pada mubazir mo dikasih ke saudara aja dech, cara install ubuntu netbook dari cd gimana ya, gw gak punya opticdrive jadi blm sempat buka cd. apa di une ud preinstall flash player, waktu beli hp mini ubuntunya diisi ama toko ngak merhatiin.

  8. hs says :

    numpang tanya lagi nich, sebenernya waktu pemakaian normal netbook ini berapa lama ya, masa youtube an baru setengah jam ud panas banget, btw usia pakai netbook berapa tahun? kalo kita donlot film hd terus diburn ke dvd kira2 hasilnya gimana ya, soalnya kalo pake hdd gambarnya putus2.

    • Guh says :

      Masalah panas sama, kalau pakai linux coba ke terminal trus ketik sensors, di saya 59-an, tapi ya dipakai saja, toh masih garansi. Mungkin ini fitur spesial, sambil kerja bisa sambil menghangatkan ruangan. Usia pakai saya ga tau pak, tanya ke pabrik saja. Untuk film HD sepertinya memang tidak akan mampu.

  9. hs says :

    hari minggu kemarin gw ke carrefour kuningan sekalian konsultasi ke hp di mal ambasador, begini, yg bikin overheat ternyata flashplayer dia suruh beli fan (ud beli cuma 25rb), soal film hd bisa di pasangin broadcom crystal hd. gw mo tanya soal moto q9h cara upgrade ke win61 gimana apa bisa minta tlg ama counternya soalnya gw gak ngerti programing, terus apa bisa dipasang flashlite 3.1, tlg juga jelasin cara conek ubuntu pake q9h sesimpel mungkin ke email gue hsjanuar@gmail.com.

  10. hs says :

    tambahan, hp mini gw di dual boot xp sp3 ama unr 10.04, terpaksa, soalnya hardware yg support linux susah carinya, ada info nggak, hdd nya cuma dikasih partisi aja. performa tetap sama, kalo browsing lebih cepat pake opera. di youtube gw liat hp mini dg snowleopard gimana itu ya.

  11. hs says :

    lupa, q9h ada settingan proxy and port nya nggak, lumayan buat gretongan.

  12. rahman says :

    Mas,gimana cara setting xorg.conf nya di lucid???saya pake mini 210-1066TU,,mungkin boleh tau settingan xorg.conf nya…pls

  13. anta says :

    baru daPAT hadiah undian, sebuah netbook hp mini 210, setelah dibawa kerumah tombol power nyala tapi layar ngeblank, ada yg punya solus?i

  14. Dewo belum mandi, eh, belum login says :

    Kalok ndak salah memang tidak ada kipas pendingin internal ya?

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s